EKONOMI & BISNIS

Skandal BLBI-Century Jangan Terulang dalam Penanganan Covid-19

Agus Joko Pramono. (Foto: BPK)

JAKARTA, Kate.id – Pelaksanaan program penanganan dampak virus corona baru (Covid-19) mendapat sorotan dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Dalam hal ini BPK mengingatkan pentingnya mitigasi risiko dalam untuk menekan tingginya beban keuangan negara.

“Sebelum membuat kebijakan, harus ada mitigasi dulu, atas tingkat kedalaman dari kebijakan tersebut,” kata Agus Joko Pramono selaku Wakil Ketua BPK, Selasa (9/6/2020).

Menurutnya, mitigasi risiko itu menjadi penting agar kasus penyalahgunaan wewenang dari pemanfaatan keuangan negara tidak terjadi lagi. Agus mengharapkan pemerintah bisa belajar dari pelaksanaan kebijakan Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) pada 1998 maupun penyelamatan Bank Century pada 2008.

Agus menerangkan, pemerintah dalam kasus BLBI tidak mengetahui besaran secara tepat beban utang bank-bank yang mengalami masalah likuiditas karena terdampak krisis moneter. Hal serupa juga terjadi ketika Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) tidak mengetahui besaran biaya yang diperlukan untuk penyelamatan Bank Century.

“Pada awalnya penyelamatan Bank Century hanya membutuhkan Rp 670 miliar, tetapi melebar hingga mencapai Rp 7 triliun,” katanya.

Dengan tidak adanya data yang tepat, maka beban keuangan untuk menyelamatkan perekonomian pada waktu itu sangat besar dan jumlahnya terus meningkat. Berkaca dari pengalaman tersebut, Agus mengharapkan kejadian serupa tidak terulang lagi, meski saat ini pandemi Covid-19 masih melanda.

Sebelumnya Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan total biaya yang dikeluarkan pemerintah untuk mengatasi pandemi Covid-19 di Indonesia mencapai Rp677,2 triliun. Dengan adanya penambahan anggaran, maka defisit anggaran juga diperlebar menjadi 6,34 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) atau sebesar Rp1.039,2 triliun.

Meski demikian terdapat adanya risiko dari pelaksanaan kebijakan ini. Antara lain terkait ketepatan sasaran, jumlah maupun kualitas dari bantuan tersebut. (jon)

Editor: Jonathan Antonius

Comments

BERITA TERBARU

To Top