INTERNASIONAL

Marak Aksi Borong karena Corona, Australia Krisis Kertas Toilet

ilustrasi

Kate.id – Pedagang besar Australia memberlakukan batasan ketat dalam pembelian kertas toilet pada Rabu (4/3/2020). Hal ini dilakukan setelah terjadi aksi borong karena ketakutan terhadap virus corona, dengan mengosongkan rak, saat negara mencatat kasus ketiga penularan lokal penyakit tersebut.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, Australia merupakan salah satu negara pertama yang mengambil garis keras dalam mengatasi wabah. Negara ini memberlakukan kendali perbatasan kepada pengunjung dari pusat epidemi di Tiongkok sebulan yang lalu.

Dilaporkan 41 kasus virus corona – sebagian besar dari para pengungsi dari kapal pesiar yang merapat di Jepang – dan hanya tiga kasus penularan lokal, di mana orang-orang yang belum meninggalkan negara itu terinfeksi. Namun, media sosial telah dibanjiri dalam beberapa hari terakhir dengan foto dan video orang yang menimbun barang, termasuk produk sanitasi dan bahan pokok seperti beras dan telur.

Kekurangan kertas toilet, khususnya telah memicu tagar #toiletpapergate dan #toiletpapercrisis yang trending di Twitter, bersama dengan foto troli belanja yang kepenuhan, dan seruan untuk tenang dari para pejabat yang bingung.

“Kami berusaha meyakinkan masyarakat bahwa memindahkan semua kertas toilet dari rak-rak supermarket mungkin bukan hal yang proporsional atau masuk akal untuk dilakukan saat ini,” kata Brendan Murphy selaku Kepala Staf Medis Australia di sidang parlemen.

Dilaporkan, Woolworths Group Ltd, rantai toko bahan makanan terbesar di negara itu, membatasi penjualan produk penting itu hingga empat bungkus per pembeli. “Ini akan membantu menopang tingkat stok karena pemasok meningkatkan produksi dan pengiriman lokal dalam menanggapi permintaan yang lebih tinggi dari biasanya,” kata pernyataan itu.

Sedangkan Cabang lokal Costco Wholesale Corp membatasi paket pembelian massalnya menjadi satu per pelanggan setelah mengamati masuknya orang di gudang di seluruh negeri dalam sepekan terakhir penimbunan.

Bahkan Perdana Menteri Scott Morrison telah mempertimbangkan tren pembelian yang tampaknya bertentangan dengan persediaan makanan yang tahan lama seperti barang-barang kaleng di negara-negara lain, dengan mengatakan kepada publik bahwa ia telah diyakinkan oleh pedagang besar bahwa mereka dapat memenuhi permintaan yang melonjak itu.

Kertas toilet menjadi incaran warga dalam aksi borong menanggapi wabah virus corona. (foto: News.com.au)

Produk lain juga telah dikuasai oleh pembeli. Costco telah membatasi pembelian susu, telur, beras dan produk disinfektan dan sabun. Coles Group Ltd mulai memasang poster di toko-toko yang menyarankan pembeli tentang kekurangan pembersih tangan dan binatu beberapa minggu yang lalu.

Coles dan perusahaan diskon milik Jerman Aldi Inc tidak segera menanggapi permintaan komentar pada Rabu. Kimberly-Clark Corp yang terdaftar di AS, yang membuat kertas toilet untuk pasar Australia melalui anak perusahaan lokal, tidak segera dapat dihubungi untuk diminta komentar.

LARANGAN PERJALANAN

Kasus virus corona terbaru Australia yang dikonfirmasi, seorang wanita berusia 50 tahun, merupakan orang ketiga yang tertular penyakit tersebut tanpa bepergian ke luar negeri. Hal ini memicu kekhawatiran bahwa virus itu akan menyebar lebih cepat ke masyarakat.

Para pejabat mengatakan wanita itu bekerja di panti jompo di negara bagian New South Wales (NSW), tempat dua warga lanjut usia di fasilitas itu juga dites virus itu. Satu telah dirawat di rumah sakit sementara yang lain, seorang wanita berusia 95 tahun telah meninggal.

“Apakah itu terkait dengan virus corona atau tidak, kami tidak tahu pada titik ini,” kata Brad Hazzard selaku Menteri Kesehatan NSW kepada wartawan tentang kematian itu. Para pejabat di NSW, negara bagian dengan populasi terpadat di negara itu, sudah menyelidiki kasus seorang dokter 53 tahun yang tertular virus tersebut tetapi belum merawat pasien yang diketahui terinfeksi.

Australia sendiri telah melarang kedatangan orang asing yang baru-baru ini melakukan perjalanan melalui Tiongkok sejak 1 Februari. Negara itu pekan lalu memperpanjang larangan itu kepada orang-orang yang datang dari Iran, tetapi memperingatkan itu tidak bisa lagi menjamin orang yang terinfeksi tidak akan bisa melewati pemeriksaan karantina perbatasannya.

Pemerintah pada Rabu mengatakan siapa pun yang telah tiba dari Iran sejak 19 Februari harus mengasingkan diri selama dua minggu. (*)

Comments

BERITA TERBARU

To Top