POLITIK

Reaksi Tiongkok Soal Penutupan Rute Penerbangan Dianggap Berlebihan

Anggota Komisi I DPR RI Charles Honoris. (Foto : Oji/mr/DPR RI)

Kate.id – Respon Pemerintah Tiongkok melalui duta besarnya (Dubes) untuk Indonesia terkait kebijakan penutupan sementara rute penerbangan dari dan ke negara tersebut dianggap berlebihan. Pasalnya apa yang dilakukan Pemerintah Indonesia demi menjaga keselamatan warga negaranya.

Tanggapan terhadap respon Pemerintah Tiongkok itu disampaikan Anggota Komisi I DPR RI Charles Honoris. Dia menegaskan, kebijakan Pemerintah Indonesia untuk menunda sementara seluruh penerbangan dari dan menuju Tiongkok merupakan langkah yang tepat untuk mengantisipasi penyebaran virus corona ke Tanah Air. Pemerintah, sebutnya, memiliki kewajiban untuk melindungi keselamatan warga negaranya termasuk di dalam maupun luar negeri. 

“Ini keputusan tepat dan bukan hanya dilakukan oleh Indonesia, tetapi ada negara-negara lain. Bahkan negara tetangga kita, Singapura melakukan kebijakan yang sama. Jadi, menurut saya ini tidak seharusnya menganggu hubungan diplomatik,” kata Charles di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Rabu (5/2/2020) dikutip dari laman DPR RI.

Politisi PDI-Perjuangan itu menuturkan, langkah ini bukan persoalan ingin membangun hubungan tidak baik dengan Tiongkok. Melainkan bagaimana menjamin serta menjaga keselamatan warga negara dan biosekuriti di Indonesia.

“Saya rasa Pemerintah Tiongkok tidak perlu memberikan respon reaktif seperti yang disampaikan Dubes Tiongkok kemarin. Toh, yang dibatasi adalah pergerakan manusia. Dari berbagai statement yang disampaikan otoritas kesehatan Tiongkok sendiri, bahwa virus corona ini kan bisa ditularkan dari manusia ke manusia. Jadi, sangat wajar apabila hari ini banyak negara melakukan pembatasan kunjungan,” imbuhnya.

Diketahui, Pemerintah Indonesia menunda sementara seluruh penerbangan dari dan menuju Tiongkok mulai Rabu (5/2/2020). Kebijakan itu diambil lantaran penyebaran  virus corona semakin masif. Merespons kebijakan itu, Dubes Tiongkok untuk Indonesia Xiao Qian menilai kebijakan Indonesia terlalu berlebihan (overreact).

Dalam keterangan persnya, Xiao Qian memberikan keterangan perihal penyebaran virus Corona. Salah satunya, dia menyoroti kebijakan Pemerintah Indonesia menunda sementara seluruh penerbangan dari dan menuju China. Xiao menilai dalam situasi ini, semua pihak harus tenang.

“Tidak perlu terlalu overreact dan memberikan dampak negatif terhadap perdagangan, investasi dan pergerakan orang,” sebut Charles. (*)

Comments

BERITA TERBARU

To Top