FILM

Diproduseri Nicholas Saputra, Film 'Semesta' Kampanyekan Perubahan Iklim

Nicholas Saputra (kiri) bersama Menteri LHK Siti Nurbaya. (Foto: Humas KLHK)

Kate.id – Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya hadir pada Gala Premiere Film Semesta di XXI Epicentrum, Jakarta, Rabu (22/1/2020). Film ini menceritakan tentang 7 tokoh inspiratif di 7 provinsi di Indonesia (Bali, Kalimantan Barat, Nusa Tenggara Timur, Papua Barat, Aceh, DI Yogyakarta dan DKI Jakarta) yang melakukan tindakan melawan krisis iklim/perubahan iklim sesuai latar belakang budaya dan agama. 

Film ini merupakan inisiasi Kementerian LHK didukung oleh Uni Eropa (EU) yang akan mulai tayang serentak di bioskop-bioskop seluruh Indonesia mulai akhir Januari 2020. Diharapkan dengan penayangan ini akan mengedukasi masyarakat untuk semakin peduli terhadap krisis iklim/perubahan iklim yang saat ini semakin nyata terasa dampaknya.

“Para tokoh inspiratif ini bergerak beraktualisasi dalam pengendalian perubahan iklim, menjaga lingkungan dan sumber daya alam serta hidup harmonis damai atas dorongan agama , kepercayaan dan budaya masing-masing,” ujar Menteri Siti dalam sambutannya.

Menteri Siti juga mengungkapkan bahwa pesan yang dibawa film ini sangat relevan untuk diperkuat gaungnya kedepan melalui kerjasama antar kementerian, hal ini karena menurut Menteri Siti film SEMES7A sangat bagus dan kuat secara konteks budaya dan agama dalam kaitannya pada upaya penanggulangan perubahan iklim berdasarkan way of life/cara hidup masyarakat Indonesia sendiri.

Film yang di produseri oleh Aktor Nicholas Saputra dan Mandy Marahimin serta di Sutradarai oleh Chairun Nissa ini telah masuk sebagai nominasi dalam Festival Film Indonesia untuk kategori Film Dokumenter Terbaik. Film ini pun sudah melakukan World Premiere di Suncine Internasional Enviromental Film Festival, sebuah festival film yang digelar di Barcelona khusus untuk film dokumenter bertema lingkungan.

Chairun Nissa mengungkapkan melalui film ini dirinya ingin mengungkapkan jika manusia berperilaku baik terhadap alam, maka alam akan terjaga dan manusia pun akan hidup dengan baik. “Baiknya alam baiknya manusia, buruknya alam buruknya manusia,” ungkapnya. (*)

Comments

BERITA TERBARU

To Top