INTERNASIONAL

Jembatan di Taiwan Runtuh, Tiga WNI Meninggal Dunia

Upaya evakuasi kapal yang tertimpa runtuhnya jembatan di Taiwan. (Foto: EPA/TAIWAN DEFENSE MINISTRY)

Kate.id – Tiga Warga Negara Indonesia (WNI) dinyatakan meninggal dunia akibat runtuhnya sebuah jembatan di Kota Nanfangao, Yilan, Taiwan, pada Selasa (1/10/2019). Tiga WNI yang bekerja sebagai anak buah kapal (ABK) yang sebelumnya dilaporkan hilang diduga tertimpa reruntuhan bangunan jembatan, dua di antaranya telah ditemukan dalam kondisi meninggal dunia pada Rabu (2/10/2019). Menyusul kemudian satu WNI ditemukan oleh tim pencarian otoritas Taiwan, juga dalam kondisi meninggal dunia.

“Dengan demikian, keseluruhan tiga WNI ABK yang hilang telah ditemukan,” kata Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kementerian Luar Negeri RI Judha Nugraha melalui pesan singkat, Rabu malam, dikutip dari Kantor Berita Antara.

Korban WNI yang meninggal dunia dalam peristiwa nahas tersebut adalah Wr (29) asal Cirebon, Er (32) asal Indramayu, serta MD (28) asal Pemalang. Judha menuturkan, Kantor Dagang dan Ekonomi (KDEI) Taipei beserta Kemlu RI akan memfasilitasi repatriasi dan pemenuhan hak-hak ketenagakerjaan para korban.

Selain tiga WNI meninggal dunia, runtuhnya jembatan yang menghubungkan kawasan teluk Nanfangao di sebelah timur Taiwan itu juga mengakibatkan empat WNI ABK terluka. Seluruh korban WNI baik yang luka maupun meninggal dunia adalah pekerja migran Indonesia yang resmi bekerja sebagai ABK di kapal ikan milik Taiwan.

Diketahui, jembatan ambruk pada Selasa sekitar pukul 9.30 pagi di Nanfangao, sebuah desa nelayan kecil di pesisir Pasifik. Rekaman yang beredar memperlihatkan detik-detik jembatan tunggal setinggi 140 meter itu runtuh dan menimpa setidaknya tiga perahu nelayan dan satu kapal tanker minyak yang sedang berlayar di bawah jembatan. Kapal tanker yang tertimpa reruntuhan jembatan itu pun langsung terbakar.

Pada saat musibah terjadi, cuaca cerah meskipun beberapa jam sebelumnya topan melanda seluruh bagian pulau. Dilaporkan kantor berita CNA bahwa petugas bantuan bencana belum mengatakan apakah badai telah melemahkan bangunan jembatan atau memberikan rincian lain tentang penyebab potensial.

Menteri Perhubungan Taiwan Lin Chia-lung menyebutkan bahwa penyelidikan segera dilaksanakan untuk mengetahui penyebab runtuhnya jembatan tersebut. Sementara itu, Pemimpin Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan dia berharap semua departemen pemerintah melakukan segala cara yang mungkin untuk menyelamatkan orang dan menjaga jumlah kematian dan cedera serendah mungkin.

KELUARGA BERHARAP JENAZAH DIPULANGKAN

Jembatan di Kota Nanfangao, Yilan, Taiwan yang runtuh pada Selasa (1/10/2019). (Foto: AP)

Keluarga Erson, salah seorang korban runtuhnya yang berasal dari Desa Eretan, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat (Jabar), meminta kepada Pemerintah untuk segera memulangkan jenazahnya. “Kami sekeluarga sudah ikhlas atas peristiwa yang terjadi dan menimpa kepada kerabat,” kata adik korban Riyanto di Indramayu, Kamis (3/10/2019).

Riyanto mengatakan sangat mengharapkan bantuan pemerintah untuk dapat memulangkan jenazah korban ke kediamannya yang berada di Kabupaten Indramayu. Menurutnya keluarga mendapatkan informasi bahwa kerabatnya menjadi korban runtuhnya jembatan tersebut diperoleh dari sesama ABK yang bekerja di Taiwan.

Selain itu pihak keluarga juga mendapatkan informasi secara resmi terkait peristiwa tersebut dari perwakilan Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Indramayu yang mendatangi kediaman korban. “Kami keluarga meminta pemerintah untuk segera memulangkan jasad korban ke Tanah Air,” ujarnya.

Erson merupakan satu dari tiga Warga Negara Indonesia (WNI) yang tewas dan menjadi korban dalam tragedi runtuhnya jembatan di Taiwan timur. Pada saat kejadian korban bersama ABK lainnya sedang berada di dalam kapal yang ditambatkan persis di bawah jembatan tersebut. (*)

Comments

BERITA TERBARU

To Top